Media

e27: Digitalisasi mendorong normal baru untuk sektor otomotif Asia Tenggara

Sumber: Shutterstock

Tetap di rumah, tetap aman. Itulah seruan bulan ini, jika bukan tahun itu, saat kami menerapkan batasan sosial dan pembatasan perjalanan untuk meratakan kurva infeksi pandemi COVID-19.

Namun, semakin lama pembatasan ini, semakin banyak tekanan yang dihadapi pasar otomotif Asia Tenggara. Sentimen konsumen lebih lemah, dengan lembaga pemeringkat merevisi angka perkiraan mereka untuk penjualan kendaraan di wilayah tersebut ke bawah.

Seiring pandemi berlanjut, beban dealer mobil diperkirakan akan meningkat. Di Malaysia, sekitar 50.000 anggota dealer mobil dan tenaga kerja importir dapat kehilangan pekerjaan mereka jika krisis terus berlanjut setelah dua bulan. Namun, konsensus umum adalah bahwa COVID-19 akan tetap di sini setidaknya untuk satu tahun ke depan, ketika para dokter dan ilmuwan bergegas mencari vaksin atau obat yang cocok.

Permintaan untuk kendaraan pribadi mungkin melambat, tetapi tidak akan berhenti. Komuter masih bergantung pada mobil untuk transportasi, terutama dengan kekhawatiran akan transmisi yang mengakibatkan jatuhnya jumlah penumpang angkutan umum di seluruh dunia. COVID-19 telah menantang dealer untuk memikirkan kembali cara mereka memasarkan penawaran otomotif mereka, menjangkau pelanggan mereka dan menemukan ceruk yang dapat mereka isi pada saat mobilitas terbatas ini.

Muak menunggu? Bagaimana suara pembiayaan pra-persetujuan 3 menit bagi Anda?

Lanjutkan membaca di e27.

SIDOARJO.CO

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *