Loans & Insurance,  Trending

COVID-19 (Tindakan Sementara) Act 2020: Apa Artinya untuk Driver PHV?

COVID-19 Tindakan Sementara Tindakan untuk Driver PHV

Banyak pengemudi persewaan pribadi (PHV) merasakan dampak keuangan COVID-19 karena penerapan tindakan Circuit Breaker di Singapura. Karena sebagian besar tenaga kerja negara itu bekerja dari rumah, lebih sedikit orang di luar. Ini telah menyebabkan penurunan tajam dalam bisnis, yang mempengaruhi pendapatan banyak pengemudi.

Menanggapi hal ini, pemerintah memperkenalkan langkah-langkah dukungan seperti COVID-19 (Tindakan Sementara) Act 2020 untuk meringankan beban keuangan yang dibebankan pada para pengemudi ini melalui serangkaian langkah bantuan.

Langkah-langkah ini memiliki dampak langsung pada penggerak PHV dan bertujuan untuk meredakan kekhawatiran arus kas mereka. Jika pengemudi PHV memerlukan bantuan dengan pembayaran mobil mereka, mereka memiliki opsi untuk menunda pembayaran bulanan sewa-beli atau perjanjian penjualan bersyarat untuk kendaraan komersial selama jangka waktu yang ditentukan 6 bulan, dari 20 April hingga 19 Oktober.

Selama periode ini, perusahaan pembiayaan tidak akan dapat:

  1. Merebut kembali kendaraan komersial mereka
  2. Mulai atau lanjutkan proses pengadilan atau kepailitan terhadap mereka

Untuk memenuhi syarat untuk Bantuan ini, pengemudi harus memenuhi ini ketentuan UU:

  1. Memasuki kontrak sebelum 25 Maret 2020
  2. Tidak dapat membayar cicilan mulai 1 Februari 2020 atau lebih baru karena COVID-19
  3. Kendaraan tidak disewa
  4. Kendaraan tidak dibeli untuk penggunaan pribadi
  5. Tidak memiliki angsuran yang belum dibayar sebelum 1 Februari 2020, atau jika kendaraan diambil alih sebelum 20 April 2020

Apa yang tidak Anda ketahui tentang tindakan Bantuan

Sementara tindakan pertolongan mungkin tampak cukup bermanfaat bagi pengemudi PHV, tindakan tersebut disertai dengan implikasi tersembunyi yang mungkin tidak Anda sadari.

COVID-19 (Tindakan Sementara) Act untuk driver PHV 2020
Sumber: Shutterstock

Jadi, sangat penting bagi Anda untuk membaca yang tersirat dan sepenuhnya memahami dampak jangka panjang langkah-langkah ini pada Anda dan tidak membiarkan manfaat jangka pendek menaungi pengambilan keputusan Anda.

  1. Relief tidak membebaskan biaya keterlambatan dan bunga

Meskipun Anda akan dilindungi dari legalitas jika Anda melewatkan pembayaran bulanan Anda dengan Relief ini, Anda masih dapat dikenai biaya keterlambatan, bunga keterlambatan pembayaran, dan biaya tambahan sesuai kebijaksanaan perusahaan atau bank keuangan.

  1. Jumlah pinjaman Anda akan lebih tinggi

Meskipun pembayaran bulanan Anda telah ditangguhkan, bunga, biaya, dan angsuran yang berlaku masih harus dibayar pada akhir periode yang ditentukan.

Jadi, mengambil Relief ini akan benar-benar meningkatkan jumlah pinjaman Anda secara keseluruhan. Ini berarti bahwa sisa angsuran Anda juga akan lebih tinggi.

  1. Suku bunga awal akan berubah

Minat pembelian sewa pada umumnya ditetapkan dan dihitung berdasarkan suku bunga flat untuk periode pinjaman, sebagaimana disepakati dalam kontrak. Oleh karena itu, penundaan atau perpanjangan jangka waktu pinjaman akan menghasilkan biaya bunga dan biaya lebih lanjut (jika berlaku).

  1. Masa pinjaman Anda mungkin tidak diperpanjang

Dalam kebanyakan kasus, masa pinjaman asli Anda akan bertepatan dengan masa berlaku COE Anda. Oleh karena itu, menunda pembayaran mungkin tidak berarti Anda dapat menunda pembayaran Anda hingga periode yang ditentukan hingga 6 bulan karena tidak ada ruang tambahan untuk perpanjangan.

Sangat mungkin bahwa Anda mungkin perlu membayar jumlah yang ditangguhkan secara sekaligus pada akhir periode penangguhan.

  1. Relief tidak memulai secara otomatis

Sebelum melewatkan cicilan, Anda harus terlebih dahulu memeriksa untuk melihat apakah Anda memenuhi syarat untuk bantuan. Jika Anda memenuhi syarat, Anda dan penjamin / penjamin Anda harus kemudian melayani perusahaan keuangan dengan Notification for Relief.

Bahkan kemudian, perusahaan pembiayaan harus setuju bahwa bantuan berlaku. Jadi, prosesnya bisa memakan waktu. Antara mendapatkan perjanjian dari perusahaan dan ketika Anda melamar, Anda harus terus membayar cicilan Anda. Jika tidak, Anda akan dikenai keterlambatan pembayaran dan / atau biaya bunga tambahan.

Pelajari lebih lanjut tentang langkah-langkah ini di FAQ MOL untuk Perjanjian Sewa Beli.

Apa yang harus Anda pertimbangkan sebelum mendaftar

Setelah mengetahui tentang implikasi potensial ini, apa yang harus Anda lakukan?

COVID-19 (Tindakan Sementara) Act
Sumber: Shutterstock

Pertama dan terpenting, tanyakan pada diri Anda, apakah penundaan itu benar-benar diperlukan untuk Anda? Ingatlah bahwa Bantuan itu dimaksudkan sebagai tindakan sementara dan hanya akan bermanfaat untuk jangka pendek. Dalam jangka panjang, implikasinya bisa lebih menyakitkan Anda.

Tetapi jangan hanya mempertimbangkan dampak jangka panjang dari bantuan ini terhadap Anda, Anda juga harus memperhitungkan dampak ekonomi jangka panjang COVID-19 secara keseluruhan.

Dengan resesi menjulang dan ketidakpastian tentang berapa lama bagi kita untuk pulih, masa sulit ada di depan. Jadi, meningkatkan hutang Anda di saat-saat yang tidak pasti ini jelas bukan hal yang bijaksana untuk dilakukan. Anda tidak ingin menempatkan diri Anda pada posisi yang lebih buruk dalam waktu 6 bulan, kan?

Karena itu, rekomendasi kami adalah bagi Anda untuk terlebih dahulu mempertimbangkan langkah-langkah alternatif sebelum mengunci penundaan.

Beberapa langkah alternatif yang dapat Anda ambil sekarang termasuk:

  1. Diskusikan dengan perusahaan keuangan Anda tentang skema pembayaran sebagian
  2. Pelajari kembali keuangan Anda untuk melihat apa yang dapat Anda kurangi untuk memenuhi pembayaran ini
  3. Bandingkan nilai penangguhan pinjaman lain Anda sebagai gantinya
    1. Yaitu. Pinjaman HDB memiliki tingkat bunga yang lebih rendah dan nilai properti akan terapresiasi seiring waktu, oleh karena itu akan menjadi pilihan yang lebih baik dan lebih murah bagi Anda untuk menunda
  4. Memanfaatkan paket bantuan yang ditawarkan untuk driver PHV, seperti PPSP diluncurkan oleh Kementerian Transportasi

Jika Anda benar-benar tidak mampu mengikuti pembayaran bulanan, Anda harus mempertimbangkan untuk menjual kendaraan Anda. Ingatlah bahwa mobil di Singapura mengalami depresiasi setiap hari. Jadi, memegang mobil Anda sebenarnya merupakan kewajiban karena Anda akan kehilangan lebih banyak uang seiring waktu.

Pada akhirnya, hal yang penting untuk diingat adalah bahwa Undang-Undang ini tidak menghapus atau membebaskan kewajiban kontrak pemberi kerja dengan pemodal mereka, tetapi berupaya untuk sementara waktu melarang penegakan kontrak selama periode pertolongan. Angsuran yang belum dibayar dan biaya lainnya seperti bunga atau biaya untuk keterlambatan pembayaran akan terus menumpuk selama periode bantuan.

People also liked:

POST CIRCUIT BREAKER: HOW TO SELL YOUR CAR SAFELY
A COMPLETE GUIDE TO DISINFECT YOUR CAR
5 THINGS TO DO EVERY TIME YOU DRIVE DURING CIRCUIT BREAKER

SIDOARJO.CO

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *