Lifestyle,  Trending

COVID-19: Dampak Penguncian Seluruh Dunia terhadap Lingkungan

Ketika COVID-19 melanda seluruh dunia, kehidupan kami sangat terpengaruh. Efek COVID-19 sebagian besar negatif dan akan dirasakan selama beberapa bulan mendatang. Namun terlepas dari dampak negatifnya, masih ada hikmah yang dapat ditemukan.

Dengan jutaan orang di seluruh dunia dalam bentuk penguncian karena COVID-19, semua orang tinggal di dalam ruangan. Dengan demikian, jalan-jalan menjadi lebih kosong dari sebelumnya, lalu lintas udara hampir tidak ada dan sebagian besar pabrik ditutup. Pengurangan aktivitas ini memiliki dampak besar pada lingkungan.

Mari kita jelajahi efek COVID-19 pada lingkungan di seluruh dunia.

Polusi udara

dampak lingkungan dari covid19
Sumber: Shutterstock

Di banyak bagian dunia, polusi udara telah menurun secara drastis. Peningkatan ini mungkin tidak terlalu jelas di Singapura karena kualitas udara negara itu selalu sangat baik dibandingkan dengan negara-negara Asia lainnya. Bahkan kemudian, hanya 2 minggu setelah Circuit Breaker diimplementasikan, kualitas udara di Singapura meningkat secara signifikan.

Seperti dilaporkan oleh Badan Lingkungan Nasional, tingkat rata-rata nitrogen dioksida (NO2) dalam dua minggu sebelum periode pemutus sirkuit adalah 17ug / m3, turun dari 27ug / m3 waktu yang sama tahun lalu. Selain itu, tingkat partikel rata-rata (PM), karbon monoksida (CO2) dan sulfur dioksida (SO2) turun antara 8% dan 43%.

Demikian pula, penguncian COVID-19 Cina telah melihat emisi karbon berkurang 25%. Dengan negara ini menjadi salah satu kontributor terbesar emisi karbon di dunia, pengurangan ini bahkan lebih signifikan bagi lingkungan.

Selain itu, karena polusi udara telah dikaitkan dengan menyebabkan 1,2 juta kematian per tahun di China, penurunan polusi diperkirakan telah menyelamatkan hampir 77.000 jiwa.

Polusi air

polusi air selama pandemi COVID-19
Sumber: Shutterstock

COVID-19 telah memaksa penutupan di banyak negara. Ketentuan penguncian ini tergantung pada negara tetapi umumnya mengikuti mantra yang sama – jangan keluar, tinggal di rumah. Karena itu, banyak kantor, pabrik, dan kawasan industri terpaksa ditutup.

Penutupan area-area ini memungkinkan badan air pulih dan tingkat polusi air turun. Pengurangan ini selanjutnya dibantu oleh pembatasan pada perjalanan dan pariwisata, yang berarti bahwa lebih sedikit orang keluar di kapal pesiar, feri dan bahkan pantai berpolusi.

Sebagai contoh, Danau Vembanad di India telah mengalami peningkatan kualitas air permukaan. Zat partikulat tersuspensi (SPM) dalam kualitas air permukaan telah menurun hampir 16%.

Di destinasi pantai yang populer, polusi dalam bentuk sampah sembarangan juga meningkat secara drastis. Ini disebabkan oleh kenyataan bahwa banyak pantai telah ditutup oleh pemerintah negara mereka masing-masing dan juga karena pembatasan perjalanan dan pariwisata.

Margasatwa

Dampak COVID-19 pada satwa liar
Sumber: Reuters

Selain berdampak pada tingkat polusi air dan udara, COVID-19 juga memiliki efek positif pada alam dan satwa liar. Di seluruh dunia, negara-negara melihat satwa liar berkeliaran di jalan-jalan sepi kota mereka. Dari puma yang terlihat di Chili hingga lumba-lumba di Prancis dan bahkan kambing gunung berkeliaran di jalan-jalan Wales.

Satwa liar sebenarnya memperhatikan keheningan dan ketenangan di kota-kota dan mengambil kesempatan ini untuk berkeliaran di jalanan. Melihat hewan-hewan liar ini berkeliaran di jalan-jalan adalah pemandangan yang patut dilihat dan hanya menempatkan perspektif bagaimana dunia telah berubah selama beberapa bulan terakhir.

COVID-19 juga menghindari sorotan pada hukum perdagangan satwa liar internasional. Karena virus ini dilaporkan berasal dari pasar di China yang menjual hewan liar, pemerintah mengeluarkan undang-undang untuk melarang perdagangan satwa liar.

Polusi Plastik

COVID-19 menyebabkan polusi plastik meningkat
Sumber: Shutterstock

Ketika Anda memikirkan untuk apa plastik digunakan, tidak mengherankan jika polusi plastik telah meningkat selama periode ini. Karena sebagian besar restoran tidak mengizinkan Anda untuk makan lagi, lebih banyak orang memesan makanan melalui pengiriman atau take-out. Dengan demikian, lebih banyak kemasan plastik digunakan.

Selain itu, plastik digunakan dalam alat pelindung bagi pekerja medis untuk melawan COVID-19, oleh karena itu faktor-faktor ini menambah polusi plastik di dunia.

People also liked:

COVID-19 CIRCUIT BREAKER: IMPORTANT INFORMATION FOR CAR OWNERS
TOP 5 REASONS FOR ACCIDENTS IN SINGAPORE
HOW DO CAR SUBSCRIPTIONS HELP YOU SAVE MONEY

SIDOARJO.CO

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *