Media

AsiaBizToday: Dealer Mobil Sekarang Perlu Menjadi Digital

Dealer mobil sekarang harus digital

Ini adalah waktu yang sulit untuk menjalankan bisnis secara tradisional. Khusus untuk dealer mobil, penjualan mobil di Singapura telah sedikit menurun selama beberapa tahun terakhir, sebuah tren yang dipengaruhi oleh perubahan paradigma dalam perilaku konsumen.

Banyak orang dewasa muda di Singapura tumbuh pada masa digitalisasi cepat, yang secara signifikan mendemokratisasi akses ke informasi. Dengan berbagai sumber informasi yang ada, pelanggan saat ini dapat lebih baik membuat keputusan berdasarkan informasi tentang pembelian mereka dan dari siapa mereka membelinya. Ini paling terlihat di sektor ritel yang menghadapi tantangan besar dalam mengatasi meningkatnya persaingan dari pesaing luar negeri dan daring.

Pasar mobil menghadapi tugas yang lebih sulit karena sifat barang yang terlibat. Tidak seperti segmen lain seperti e-commerce dan FMCG, pelanggan otomotif membeli barang-barang berharga besar yang datang dengan komitmen keuangan yang besar, sehingga mereka secara alami akan lebih cerdas ketika melakukan pembelian.

Untuk membedakan diri di pasar saat ini, dealer mobil harus terlebih dahulu fokus pada pengalaman pelanggan. Mereka perlu mengikuti perkembangan zaman dan memanfaatkan alat-alat digital yang tersedia di luar sana untuk membuat yang mulus dan kualitatif.

Memperluas inventaris dan membantu mereka tumbuh secara digital

Salah satu cara bagi dealer untuk menarik lebih banyak pelanggan adalah untuk memastikan bahwa mereka memiliki inventaris mobil yang ingin dibeli orang.

Saya telah bekerja dengan dealer mobil selama bertahun-tahun dan, dari pengalaman saya, menjaga inventaris tetap baik – sementara juga mendapatkan pembiayaan melalui pinjaman mobil – adalah kendala terbesar mereka. Ini bukan hanya kasus untuk ekspansi bisnis mereka, tetapi bahkan untuk menjaga diri mereka tetap bertahan ketika menghadapi masalah arus kas.

Banyak dealer kesulitan menemukan campuran yang tepat dari persediaan baru dan bekas, terutama yang terakhir karena mengalami depresiasi lebih cepat. Selain itu, mendapatkan opsi pembiayaan yang tepat dari bank ketika membeli mobil dari dealer lain bisa sangat sulit. Proses persetujuan dapat memberatkan dan panjang, dan itu dapat membuat dampak besar pada bisnis mereka, karena setiap detik terbuang berarti nilai mobil disusutkan atau pembelian yang dimaksudkan hilang untuk pembeli lain yang berminat.

Memang benar bahwa sektor jasa keuangan sedang mengalami transformasi digital tetapi kami sebagian besar melihat ini di bidang yang lebih konsumeris seperti dompet elektronik dan pembayaran tanpa uang tunai. Segmen B2B belum benar-benar mengimbangi. Ini terutama untuk dealer mobil bekas yang benar-benar dapat mengambil manfaat dari penggunaan teknologi yang meningkatkan akses ke modal sambil menghilangkan kekhawatiran tentang menumpuk mobil untuk bukannya fokus pada orang-orang yang mengendarainya.

Untungnya, semakin banyak pemain industri yang memunculkan ide solusi pembiayaan saham digital yang dirancang khusus untuk dealer. Pada intinya, solusi teknologi ini membantu dealer mengelola komitmen keuangan yang ada, yaitu kendaraan yang saat ini dalam pendanaan dan ketersediaan arus kas secara keseluruhan. Ini dilakukan dengan mengagregasi kisaran pemberi pinjaman dan membantu dealer membuat keputusan berdasarkan informasi tentang opsi pembiayaan yang tersedia.

Namun, ada platform yang lebih khusus. Ini adalah yang melampaui membantu dealer mendapatkan pembiayaan terbaik, juga membantu mereka untuk mencari dan mendanai kendaraan baru dan bekas pada lelang fisik dan digital. Salah satu contoh adalah apa yang disediakan di Inggris oleh fasilitas digital V12 Vehicle Finance dari Secure Trust Bank.

Kurangi dokumen; menghabiskan lebih banyak waktu dengan pelanggan

Apa pun bisnis Anda, menjaga back-end Anda cenderung mengambil banyak waktu operasi harian Anda – terutama jika sebagian besar dokumentasi Anda masih dalam bentuk kertas.

Sebuah studi oleh International Data Corporation menemukan bahwa lebih dari 20 persen kerugian produktivitas karyawan disebabkan oleh masalah dokumentasi berbasis kertas yang dilalui bisnis. Jika Anda seorang dealer mobil, bukankah waktu yang dihabiskan untuk urusan administrasi lebih baik dialokasikan ke area yang menghadap pelanggan?

Secara internal, dealer mendigitalkan dokumen mereka mengurangi kebutuhan mereka untuk memantau perputaran stok mereka secara manual, untuk mengatur dokumen dalam barisan lemari arsip dan tentu saja, kebosanan memilah-milah mereka secara manual dan juga membantu menghilangkan kekacauan yang tidak perlu dan mengurangi risiko dokumentasi yang hilang. Selain itu, bisnis mereka dapat menghemat biaya karena mereka tidak perlu menghabiskan begitu banyak waktu dan uang untuk mengelola kertas. Masalah arus kas mereka juga terselesaikan karena mereka dapat mengambil keuntungan dari transfer dana langsung vs metode penerbitan cek tradisional.

Digitalisasi Proses Originasi Pinjaman

Digitalisasi juga dapat menguntungkan dealer ketika berhadapan dengan pelanggan, terutama mereka yang memilih untuk membiayai mobil mereka. Biasanya, proses pengajuan pinjaman panjang karena ketergantungan pada dokumentasi fisik. Meskipun banyak informasi yang ditangkap oleh komputer yang terhubung ke sistem manajemen dealer, detail yang ditangkap kemudian akan dicetak, dikirim melalui faks atau diselimuti sebelum dikirim ke pemberi pinjaman melalui pos. Jejak kertas akhirnya menjadi panjang dan menambah kompleksitas proses dan meningkatkan risiko kesalahan.

Sebaliknya, sistem manajemen originasi pinjaman digital akan memungkinkan penangkapan informasi pemohon digital yang lebih langsung melalui pemindai atau perangkat seluler. Informasi tersebut kemudian akan digabungkan secara digital dan dikirim ke pemberi pinjaman dengan aman untuk diproses.

Alternatif ini membantu mengatasi keluhan yang biasanya dimiliki konsumen ketika menghabiskan terlalu banyak waktu di dealer untuk membiayai transaksi. Memang, sebuah laporan oleh Cox mencatat bahwa lebih dari setengah dari waktu yang dihabiskan di dealer selama proses pembelian adalah negosiasi atau melakukan dokumen, yang mengakibatkan ketidakpuasan pelanggan yang signifikan atas waktu yang diambil …

Memberikan apa yang benar-benar diinginkan pelanggan

Kita sekarang hidup di lingkungan digital-first; yang mana teknologi mengkatalisasi upaya untuk mengatasi rintangan fisik yang sudah lama ada dalam bisnis yang sekarang harus beroperasi di lingkungan yang mengutamakan pelanggan.

Dealer sekarang perlu melakukan apa yang mereka bisa untuk mengurangi inefisiensi yang telah menahan bisnis mereka. Dengan menjadi digital, mereka dapat menghemat waktu dan meningkatkan produktivitas operasional untuk memberi pelanggan mereka pengalaman yang lebih berharga.

Helen Neo adalah CEO dan Co-founder dari Layanan Keuangan Genie

Artikel ini pertama kali muncul di Asiabiztoday.com

People also liked:

A COMPLETE GUIDE TO DISINFECT YOUR CAR
CARRO & NTUC INCOME’S USAGE-BASED INSURANCE FOR CAR SUBSCRIPTION: 
ALL YOU NEED TO KNOW
KEEP YOUR CAR IN TIP-TOP CONDITION FOR POST CIRCUIT BREAKER DRIVING

SIDOARJO.CO

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *